Monday, 26 March 2018

[Blog Challenge] Difficult Time In My Life

Komikus : Yuu
Hai sahabat blogger sepermainan~ Triple posting dalam satu hari demi melunasi hutang ngeblog yang tertunda-tunda. Hehehehehehe... Mumpung masih libur T^T Kalau udah masuk sekolah nanti... jangankan satu hari tiga postingan, seminggu sekali aja belum tentu T^T hikssseu.

Dan... Temen ngeblog Lianty, kak Nagisa pun jadi ikut-ikutan ngeliat list blog challenge. Mungkin ia juga kehabisan ide :3 /?/

Kali ini judulnya adalah 'masa yang sulit dalam hidupku'
Beuhhhh... :3

Kalau mbahas masa-masa yang sulit, jelas semua orang punya donk ya? Gak possible juga kalau semasa hidupnya dia terus lucky kan ya? Pasti ada masa-masa ia merasa kesulitan. Mau itu sakit, bokek atau hal-hal lainnya.

Tapi di sini Lianty cuman mau cerita masa yang paling sulit aja, hehehehe...
Biar lebih dramatis gitu /?/

Oh ya, sambil nulis ini Lianty dengerin lagu Ayumi Hamasaki - Dearest lho... *curcol

Masa paling sulit dalam hidup Lianty adalah saat Abang Lianty minggat dari rumah. Masalahnya gara-gara apa Lianty gak bisa ceritain di sini, maaf ya sahabat blogger T^T

Bukan sekali aja abang Lianty pernah minggat (lebih tepatnya diusir) dari rumah. Tapi sudah berkali-kali.
Masa sulitnya bukan saat ngeliat abang melangkahkan kakinya keluar dari pintu gerbang. Bukan...
Masa sulitnya adalah saat ngeliat mamak Lianty nangis frustasi.

Lianty tahu siapa yang salah di sini, sudah pasti abang Lianty. Mamak sendiri sangat sayang pada anak-anaknya. Lianty tahu itu.

Lianty juga ikut nangis waktu itu. Nangis gara-gara mamak nangis dan nangis gara-gara abang pergi.

Sudah berkali-kali abang Lianty minggat dan kembali ke rumah meminta maaf. Dan orang tua Lianty dengan harapan besar selalu memaafkan anaknya. Tapi apa yang dibalas oleh anaknya sendiri? Abang Lianty tak pernah mencoba untuk berubah. Ia selalu meminta maaf dan kembali ke sifat awalnya lagi.

Entahlah... Lianty gak tahu sudah berapa besar dosa yang didapat oleh abang Lianty karena telah menyakiti hati orang tuanya sendiri.

Jujur, Lianty juga gak bisa membenci abang Lianty. Dia sangat baik dan sayang pada kami, adik-adiknya. Mungkin dia memang bukan anak yang baik, tapi ia adalah seorang abang yang paling baik.
Di situ juga Lianty merasa sulit. Sulit untuk membela.

Lianty gusar dan sedih...
Mau sampai kapan abang Lianty terus seperti ini? Mau sampai kapan? Kami adik-adiknya terus tumbuh dewasa, tapi abang sama sekali tidak pernah berubah sejak dulu.

Lianty hanya bisa terus mendoakan kesehatan kedua orang tua Lianty dan juga terus berharap... Semoga suatu saat nanti, keluarga kami bisa bahagia utuh. Aamiin...

-Lianty Putri-

Reaksi:

2 comments:

  1. I dont have Abang! Padahal pengen banget ngerasain punya kakak cowok yang bisa diajak main atau curhat. Ya walaupun sekalinya nakal tapi pengennnnn TT

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hemmm... Iya dek... Kakak tau kok pasti semua orang pengen ngerasain punya kakak/abang.

      Kakak sendiri aja yang sudah punya abang tetap ngarep pengen punya kakak perempuan T^T

      Delete

Thank's for left your coment^^