Friday, 30 March 2018

4 Macam Penjual Di Pasar

Hai sahabat blogger sepermaian~
Hari ini Lianty pengen cerita pengalaman lucu bin aneh yang baru aja Lianty alami tadi.

Jadi ceritanya... Tadi Lianty dan emak Lianty jalan-jalan ke pasar buat cuci-cuci mata sambil beli-beli kalau nyantol :3, kalau di kota, bahasa jawanya itu 'shopping' /?/ :v

Sejak kecil Lianty sering ikut emak beli-beli di pasar, tapi baru kali ini Lianty memperhatikan penjual sampai segininya :3

Dan berdasarkan observasi Lianty sendiri (bahasanya :v) Lianty menemukan 4 macam penjual yang punya sifat berbeda satu sama lain.

Yang pertama, pemarah.
Ini jenis penjual yang paling ngeselin. Sebenarnya sih kalau orangnya pemarah, gak cocok kalau disebut penjual. Yang namanya penjual kan harus sabar biar konsumen gak pada kabur. Nah ini malah marah-marah, mukanya ketat mirip cd baru :3 Gak jarang juga dia mendecakkan lidahnya tanda kalau dia gak senang. Entah dia lagi badmood, belum makan atau habis kena marah toke-nya Lianty gak tau deh :v.
Mbak... Lain kali kalau ada pelanggan, dilayani dengan sepenuh hati ya mbak :)) kasihan lho toke-nya, ntar konsumennya lari gara-gara mbak :v


Yang kedua, tak bergairah.
Nah, penjual yang satu ini memang gak marah-marah, tapi ngeliat penjual kaya gini tuh rasanya jadi ikutan lemes :3
Mukanya datar, matanya sayu, suaranya kecil. Emak Lianty bahkan harus rela berkali-kali bilang "hah?" tanda kalau emak Lianty gak denger apa yang dia bilang :3 Entah dia sakit, belum makan atau apalah. Tapi yang namanya kerjaan itu harus kita cintai, kita nikmati biar gak kerasa capeknya kan?. Gak kayak mbak ini yang sama sekali gak ada semangat dan gairahnya :3 /?/


Yang ketiga, pembohong.
Kalau ini gak kalah ngeselin sama yang sebelumnya. Memang penjual jenis ini punya wajah ramah dan murah senyum. Tapi semua yang dikatakannya hanyalah dusta (eeeaa bahasanya :v).
Lianty kasih contoh dialog biar lebih afdol :3
Emak : Gimana put? Cantik? (nanya ke Lianty)
Lianty : Agak kebesaran mak. Kurang cocok.
Penjual : Ih... Enggak lah buk... Udah pas ini sama ibuk, cantik dipakai bla bla bla...

Si penjual terpaksa berdusta gara-gara stock bajunya gak ada ukuran yang lebih kecil :v

Atau contoh lainnya :
Emak : Mana yang lebih cocok sama emak put? (nanya Lianty sambil nunjukin dua tas)
Lianty : Yang ini mak. (nunjuk salah satu tas)
Penjual : Dua-dua bagus buk... Tapi kalau pilih, bagusan yang ini buk (nunjuk tas yang berbeda dari pilihan Lianty)

Saat emak Lianty nanya berapa harga masing-masing tas itu, ternyata pilihan Lianty lebih murah dari pada pilihan si penjual :v Untung deh emak Lianty selalu percaya pendapat anaknya, muehehehe :'D


Yang keempat, profesional.
Yang satu ini adalah jenis penjual yang paling pandai nyenengin pembelinya. Kalau mbak yang satu ini fer fer saja, orangnya jujur. Kalau gak cocok ya gak cocok, kalau cocok ya cocok. Sependapat lah sama Lianty :D. Dia juga gak memaksa pelanggannya untuk harus membeli. Malah dia menawari kami untuk mencoba baju-bajunya. Kalau dirasa gak tertarik, ya sudah... Dia pun maklum. Kalau kecantol, alhamdulillah :))
Bahasa dan tata kramanya pun beuhhh.... Bagus :D. Pokoknya kita penjual langsung dibuat betah ngeliat-liat bajunya deh :D
Mbak... Semoga tokonya laris manis yah...


Yaps, itulah dia 4 macam penjual yang Lianty temui di pasar. Semoga suatu saat nanti, (siapa tahu rezeki kita berdagang) kita bisa menjadi penjual profesional yang sabar dan ikhlas ya sahabat blogger *-*

Sampai di sini dulu postingan Lianty kali ini ya. Sampai jumpa di postingan-postingan selanjutnya~


-Lianty Putri-

Reaksi:

4 comments:

  1. Nih ya Kak, kalo mama Laysa yang beli di pedagang 1(pemarah), besoknya mama pasti bilang sama Lays, "BESOK jangan beli di sana lagi.. Pelayanannya gak bagus!" Sambil ikutan mencak-mencak gituu.. :v Dan berbulan-bulan setelahnya toko si penjual udah gulung tikar aja :v Kena karma tuh penjual :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walahhh... Kalau pelayanannya gak bagus otomatis pelanggannya sepi ya kan? Abis tuh bangkrut dah :v

      Delete
  2. Aku salfok ke Bahasa Jawanya Shopping masa :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang jawa kan sering bilang shopping juga dek :'v /?/ *kekeuh

      Delete

Thank's for left your coment^^